Isnin, 17 Disember 2012

ANTARA - Mancanegara

ANTARA - Mancanegara


PM Suriah kunjungi Kota Aleppo

Posted: 17 Dec 2012 08:50 PM PST

Kota Aleppo (world.time)

Berita Terkait

Damaskus (ANTARA News) - Perdana Menteri Suriah Wael al-Halqi, mengunjungi Kota Aleppo, di Suriah utara bersama pejabat senior lain, Senin.

Ini adalah kunjungan pertama oleh pejabat Suriah ke kota yang dilanda konflik tersebut sejak kerusuhan melandanya beberapa bulan lalu.

Kunjungan itu tampaknya ditujukan untuk memperlihatkan bahwa pemerintah masih menguasai kota tersebut kendati terjadi pertempuran sengit di sana antara gerilyawan bersenjata dan personel militer pemerintah.

Selama kunjungan ke Aleppo, al-Halqi menekankan bahwa pemerintah mengikuti dengan penuh perhatian apa yang terjadi di kota tersebut. Ia juga mengatakan pemerintah menyadari kesulitan yang dihadapi rakyat di sana akibat aksi kejahatan yang dilakukan oleh kelompok bersenjata.

Al-Halqi juga menyatakan "kelompok teroris bersenjata" menyerang semua komponen kehidupan, pembanguan dan ekonomi dan mempengaruhi semua lembaga dan layanan dalam negeri --termasuk air, listrik, komunikasi dan kegiatan pembangunan.

Dengan kehadiran banyak tokoh ekonomi dan sosial di Aleppo, PM Suriah menambahkan gas dan minyak tak bisa dikirim ke Aleppo sebab kelompok bersenjata menyerang jalan menuju kota tersebut, demikian laporan Xinhua.

Ia menyoroti upaya yang dilancarkan pemerintah guna menyediakan kebutuhan dasar sesegera mungkin untuk provinsi itu.

Ia mengatakan pemerintah telah mengalokasikan 200 juta pound Suriah untuk membeli barang bantuan, 100 juta pound untuk menyediakan layanan dan kebutuhan dasar, dan sebanyak 140 juta pound lagi buat disumbangkan pada anggaran independen Aleppo dalam waktu 15 hari.

Selain itu, pemerintah telah menyediakan 400 juta pound untuk membeli bahan bantuan pada semester pertama tahun depan, dan enam miliar pound guna menyediakan pasokan bantuan.

Ia menuduh kelompok bersenjata telah menyabot sejumlah pabrik di pinggiran Aleppo, dan menambahkan pemerintah sedang melancarkan upaya sungguh-sungguh guna mengirim banyak roti melalui udara.

Kunjungan perdana menteri itu juga diimbangi oleh kembalinya listrik ke Aleppo setelah satu pekan listrik padam di kebanyakan daerah di sana.

Beberapa saksi mata memberitahu Xinhua situasi sangat tegang selama sembilan hari belakangan di Aleppo sementara wilayah itu kekurangan roti, listrik dan air. Mereka mengatakan sebagian besar pabrik besar di sana telah rusak akibat konflik yang berkecamuk.

Aleppo, pusat ekonomi dan kota terbesar di Suriah, telah dilanda bentrokan sengit selama beberapa bulan belakangan, sementara kelompok gerilyawan bersenjata menyatakan mereka akan terus bertempur di Aleppo guna menguasainya agar mereka bisa mengumumkan ibu kota de fakto mereka di sana.

(C003)

Editor: Heppy

COPYRIGHT © 2012

Ikuti berita terkini di handphone anda di m.antaranews.com

Orang tertua di dunia meninggal di Iowa dalam usia 115 tahun

Posted: 17 Dec 2012 08:39 PM PST

Iowa (ANTARA News) - Dina Manfredini, perempuan asal Iowa yang berusia 115 tahun dan dinobatkan sebagai orang paling tua di dunia kurang dari dua pekan lalu oleh Guinness World Records, meninggal pada Senin (17/12), kata cucu perempuannya kepada Reuters.

Lori Logli mengatakan Manfredini --yang dilahirkan di Pievepelago, Italia-- meninggal di pusat perawatan di Jonston, Iowa, tempat ia tinggal, demikian laporan Reuters.

Guinness World Records menyatakan orang hidup yang paling tua di dunia sekarang adalah pria Jepang yang bernama Jiroemon Kimura --yang juga berusia 115 tahun.

Meskipun Manfredini menyandang gelar itu selama 13 hari saja, masa ia menyandang gelar orang paling tua di dunia bukan rekor paling singkat, kata Guinness.

Rekor tersebut dipegang oleh Emma Tillman, perempuan kelahiran Amerika yang meninggal empat hari setelah ia dinobatkan sebagai orang paling tua di dunia pada 2007.

(C003)

(T.C003/C/C003/C003) 18-12-2012 11:17:00

Editor: Fitri Supratiwi

COPYRIGHT © 2012

Ikuti berita terkini di handphone anda di m.antaranews.com

Tiada ulasan:

Catat Komen