Selasa, 4 Jun 2013

KOMPAS.com - Nasional

KOMPAS.com - Nasional


Setgab Dukung Kenaikan BBM, Usulkan 4 Opsi Kompensasi

Posted: 04 Jun 2013 06:25 PM PDT

JAKARTA, KOMPAS.com — Sekretariat Gabungan (Setgab) telah menyepakati kenaikan harga bahan bakar minyak (BBM). Meski keputusan kenaikan haga adalah domain pemerintah, kebijakan itu mendapat dukungan penuh partai koalisi dengan alasan untuk menyelamatkan keuangan negara. Empat opsi kompensasi akan diusulkan dalam pembahasan APBN-P 2013.

Sekretaris Jenderal DPP PPP M Romahurmuziy menyatakan bahwa kenaikan harga BBM harus dilakukan sebagai upaya terakhir penyehatan APBN. Pasalnya, prognosis terlampauinya defisit fiskal tiga persen telah sesuai dengan ketentuan Undang-Undang 17/2003 tentang Keuangan Negara.

"Kenaikan ini juga merasionalisasi harga BBM nasional yang dinilai terlalu murah," kata Romy, panggilan Romahurmuziy, dalam rilis yang diterima Kompas.com, Selasa (4/6/2013) malam. Untuk meredam dampak kenaikan harga BBM itu, telah disepakati juga bantalan untuk kompensasinya.

Dalam rapat Setgab yang dipimpin langsung oleh Wakil Presiden Boediono di rumah dinasnya, Selasa malam, menurut Romy, muncul empat kompensasi yang disepakati dan akan diajukan pemerintah dalam Rancangan APBN Perubahan 2013, yaitu bantuan langsung sementara masyarakat (BLSM), Program Keluarga Harapan (PKH), Bantuan Siswa Miskin (BSM), dan beras miskin.

Untuk BLSM, sebut Romy, rencananya sebanyak 15,53 juta keluarga miskin akan menerima uang tunai Rp 150.000 per bulan selama lima bulan. Besaran program lain diserahkan pada pembahasan yang berkembang di rapat-rapat komisi, Badan Anggaran, dan pemerintah.

Selain PKS, semua partai dalam koalisi pendukung pemerintah hadir dalam pertemuan Setgab, Selasa (4/6/2013) malam. Juru Bicara Wakil Presiden Yopie Hidayat merinci para petinggi partai koalisi itu adalah Syarief Hasan, Amir Syamsuddin, dan Nurhayati Ali Assegaf dari Partai Demokrat, kemudian Aburizal Bakrie dan Setya Novanto dari Partai Golkar. Berikutnya, ada Hatta Rajasa dari PAN, Muhaimin Iskandar dari PKB, serta Suryadharma Ali dan Hasrul Azwar dari PPP.

Editor : Palupi Annisa Auliani

Demokrat: PKS di Depan Lain, di Belakang Lain

Posted: 04 Jun 2013 05:56 PM PDT

JAKARTA, KOMPAS.com — Wakil Ketua Umum Partai Demokrat Nurhayati Ali Assegaf mengatakan sudah terbiasa dengan sikap PKS beberapa waktu terakhir ini. Menurutnya, PKS sedang mencari perhatian rakyat, tetapi dengan langkah yang tak konsisten dan salah.

"Sudah biasa. Datang juga di depan (bicara) lain, di belakang (bicara) lain. Ini PKS kan sedang mencari simpatik publik, padahal merekalah yang menzalimi pemerintah," kata Nurhayati seusai menghadiri rapat Sekretariat Gabungan di rumah dinas Wakil Presiden Boediono, Menteng, Jakarta Pusat, Selasa (4/6/2013) malam. Menurut Nurhayati, seharusnya PKS malu dengan sikapnya saat ini.

Sebagai partai koalisi, kata Nurhayati, PKS mestinya memiliki kesamaan visi dan melangkah bersama pemerintah. "Harusnya malu, orang bicara berbeda itu munafik. Kalau galau, jangan mengajak rakyat menjadi galau," ujarnya.

Untuk diketahui, perwakilan pimpinan dan fraksi PKS tak hadir dalam rapat Sekretariat Gabungan yang digelar di rumah dinas Wakil Presiden Boediono, Menteng, Jakarta Pusat. Juru Bicara Wakil Presiden Yopie Hidayat menjelaskan, semua petinggi partai koalisi pendukung pemerintah hadir, kecuali PKS.

Agenda pertemuan Setgab ini adalah membahas rencana pemerintah menaikkan harga bahan bakar minyak (BBM), pemberian bantuan langsung sementara miskin (BLSM) sebagai kompensasi, dan konsolidasi koalisi. Rapat ini digelar sesuai arahan Presiden Susilo Bambang Yudhoyono.

Editor : Palupi Annisa Auliani

Tiada ulasan:

Catat Komen