Khamis, 2 Februari 2012

Sindikasi news.okezone.com

Sindikasi news.okezone.com


Presiden Cium Indikasi Penyelewengan Proyek Alutsista

Posted: 02 Feb 2012 01:10 AM PST

JAKARTA - Presiden Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) mencium adanya dugaan penyimpangan proyek pengadaan alat utama sistem senjata (Alutsista).

"Tetapi, saya minta dihentikan betul praktik-praktik tidak benar. Saya masih mencium godaan-godaan ke arah itu (mark up). Kalau terjadi akan kami beri tindakan tegas, termasuk siapa yang mengajak untuk melakukan penyimpangan-penyimpangan pengadaan alutista," ujar Presiden dalam rapat kabinet terbatas di kantornya, Jalan Medan Merdeka Utara, Jakarta, Kamis (2/2/2012).

Sebab, kata Presiden, selama ini tidak ada praktek penyimpangan dalam pengadaan apa pun. "Alhamdulillah sekarang tidak kita jalankan lagi kultur mark up, kultur kongkalikong dengan perusahaan-perusahaan tertentu sehingga merugikan negara. Kita bertekad jangan lagi ada seperti itu," tutur Presiden.

Pemerintah, sambung Presiden, memberi ruang dan kesempatan kepada siapapun untuk berbisnis di bidang  pengadaan alutista sebagaimana yang dulu terjadi. Namun, bisnis tersebut harus dijalankan dengan baik.

"Jangan ada mark up, jangan lobi sana lobi sini, menggalang sana menggalang sini, akhirnya harga berlebihan, negara dirugikan, jumlah berkurang sehingga kemampuan negara, kemampuan prajurit untuk bertempur menjadi berkurang. Itu prinsip yang harus dipegang teguh," paparnya.

Menyangkut anggaran negara yang dibelanjakan, Presiden juga meminta agar bisa dipertanggungjawabkan kepada publik. Hal ini karena pengadaan alutsista yang telah dianggarkan pemerintah sebesar Rp156 triliun terkesan ditutup-tutupi oleh TNI dan Menteri Pertahanan yang menangani proses pembelian alutsista.

"Jangan isunya digeser ke sana kemari, dan membingungkan semua orang. Jelaskan yang baik, berikan penjelasan yang sejelas-jelasnya," kata Presiden.

Proyek pembelian alutsista sempat ramai dan menuai kontroversi salah satunya adalah rencana pembelian tank Leopard dari Belanda dan pesawat intai tanpa awak buatan Israel.

(ded)

Full content generated by Get Full RSS.

Sengketa Lahan di Rohul, Lima Warga Tertembak

Posted: 02 Feb 2012 01:09 AM PST

PEKANBARU - Sedikitnya lima warga Batang Kumuh, Kecamatan Tambusai, Kabupaten Rokan Hulu (Rohul), Riau, menderita luka tembak aparat Brimob Polda Sumatera Utara (Sumut).
 
Kejadian ini dipicu sengketa lahan warga dengan PT Mazuma Agro Indonesia (MAI) Sumut. Lima korban tersebut sudah dirawat ke Puskesmas Dalu-dalu dan RSUD Pasir Pangaraian, Rohul.

"Korban yang luka terdiri dari empat pria dan seorang perempuan. Rata-rata korban menderita luka tembak di kaki," kata Nasir, warga Rohul, kepada okezone, Kamis (2/2/2012).

Bentrokan terjadi sekira pukul 11.00 WIB di Desa Batang Kumuh.

(ton)

Full content generated by Get Full RSS.

Tiada ulasan:

Catat Komen