Khamis, 12 Mei 2011

KOMPAS.com - Internasional

KOMPAS.com - Internasional


Benarkah Akan Rayakan HUT Israel

Posted: 13 May 2011 03:25 AM PDT

Komunitas Yahudi Indonesia

Benarkah Akan Rayakan HUT Israel?

Pepih Nugraha | Jumat, 13 Mei 2011 | 10:25 WIB

KOMPAS

Yahudi Ultrakanan keturunan migran asal Eropa (Ashkenazi) berunjuk rasa, Kamis (17/6) di Jerusalem. Mereka menentang kebijakan Mahkamah Agung Israel yang memerintahkan integrasi sekolah- sekolah putri.

TERKAIT:

KOMPAS.com — Benarkah Komunitas Yahudi Indonesia itu eksis di negeri ini? Benarkah apa yang disebut Komunitas Yahudi Indonesia itu akan merayakan HUT Israel yang berarti merayakan HUT bangsa lain? Kompasianer Hanif YS menulis pandangannya di social media Kompasiana. Simak....

Pagi ini secara tak sengaja saya menonton talkshow di sebuah televisi swasta tentang rencana kelompok Yahudi Indonesia merayakan Hari Ulang Tahun (HUT) Israel 14 Mei, Sabtu besok. Saya termenung sesaat. Pertama yang ada dalam benak saya, apa benar ada Komunitas Yahudi di Indonesia? Kedua, apa tujuan mereka merayakan HUT bangsa lain yang sampai saat ini tidak ada korelasinya dengan Indonesia?

Yahudi adalah sebuah bangsa sekaligus teologi yang belakangan selalu menimbulkan kontroversi karena sepak terjang dan sejarah pembantaiannya terhadap bangsa Arab di Palestina. Anehnya selama ini saya belum mendengar bangsa dan teologi ini tumbuh atau ada di Indonesia. Kenapa kemudian muncul berita akan ada perayaan bangsa Israel di sini? Atau saya memang terlalu kuper sehingga saya tidak tahu bahwa Yahudi tidak hanya ada di sekitar Hebron dan sekitar bukit Zion.

Narasumber mengatakan bahwa tujuan komunitas ini ingin meredam kekerasan yang selama ini meningkat di Indonesia. Saya berpikir apakah mereka tidak salah tujuan...? Bukankah dengan menyentuh sensitivitas sebagian besar masyarakat yang tak simpati dengan sepak terjang Israel terhadap rakyat Palestina selama ini berarti menciptakan embrio kekerasan baru?

Mereka bisa saja berdalih menjunjung pluralisme di negara yang memiliki heterogenitas tinggi ini. Tapi bukankah tidak harus dengan cara demikian (merayakan HUT Israel) dan kemudian memublikasikannya. Sementara Indonesia sampai detik ini tidak memiliki hubungan diplomatik dengan Israel. Walaupun ada informasi bahwa kontak diplomatik dan organisasi sosial antara Jerusalem-Jakarta perlahan mulai dirintis, bukan berarti harus melukai perasaan mayoritas rakyat Indonesia yang masih geram dengan agresi mereka terhadap rakyat Palestina.

Kalau untuk tujuan meredam kekerasan, tampaknya mereka salah arah berkiblat. Kita semua paham bahwa sepanjang sejarah zionisme yang ditabuh sejak akhir abad ke-19, selalu diwarnai dengan pertumpahan darah dan kekerasan. Ribuan nyawa melayang oleh moncong senapan dan meriam Israel. Sementara mereka hanya mampu melawan dengan batu (baca: intifadah). Pembantaian terhadap warga sipil selalu kita dengar melalui media. Ini catatan hitam yang tak pernah terselesaikan bahwa Israel sudah dan sedang melakukan pembersihan etnik yang dari perspektif apa pun tak bisa dibenarkan.

Lalu apa untungnya mereka merayakan hari ulang tahun negara lain? Bahkan ulang tahun sebuah bangsa yang tak ada hubungan sama sekali dengan kita, baik aspek sosiologis, politik, kultur, atau teologis. Dampak negatifnya lebih banyak, moderatnya jauh lebih besar dari manfaatnya yang nyaris tak ada.

Aparat negeri ini sedang bersusah payah membangun stabilitas dan keamanan, kasus demi kasus masih belum terselesaikan. Negeri ini memang heterogen. Tapi jangan dengan dalih demi pluralisme kita memantik api dan menyulut kegeraman baru. Harmoni antar-umat memang harus kita junjung tinggi. Tapi di saat stabilitas bangsa dan sendi keberagaman masih rapuh, rasanya tak layak melakukan hal-hal yang tak perlu.

Bukankah merayakan hari jadi negara lain bisa mencoreng wajah bangsa sendiri, bahkan mungkin dianggap makar? Semoga coretan pendek ini menjadi pertimbangan agar keinginan sebagian kelompok tidak melukai kelompok yang lainnya.

 

Sent Using Telkomsel Mobile Internet Service powered by

Kirim Komentar Anda

Full Feed Generated by Get Full RSS, sponsored by USA Best Price.

2 Gempa Kuat Hancurkan Lorca yang Cantik

Posted: 12 May 2011 10:35 PM PDT

Gempa Bumi

2 Gempa Kuat Hancurkan Lorca yang Cantik

Benny N Joewono | Jumat, 13 Mei 2011 | 05:35 WIB

Foto:

MADRID, KOMPAS.com — Dua gempa kuat yang mengguncang Lorca, wilayah tenggara Spanyol, dua kali dengan magnitud 4,4 pada pukul 17.03 dan 5,1 pada pukul 18.47 waktu setempat pada Rabu (11/5/2011) telah memaksa sekitar 30.000 penduduk pada Kamis (12/5/2011) tidur di luar rumah.

Dua gempa tersebut merupakan kejadian terburuk setelah kejadian serupa yang pernah mengguncang Spanyol sekitar 50 tahun yang lalu.

Sepuluh orang tewas dan 400 orang terluka, 167 di antaranya harus dirawat secara intensif di Rumah Sakit Virgin de Arrixaca.

Televisi Spanyol, TVE, melaporkan betapa dahsyatnya kerusakan yang ditimbulkan gempa tersebut. Dalam salah satu gambar diperlihatkan sebuah lonceng gereja tua yang runtuh akibat guncangan tersebut.

Perdana Menteri Spanyol Jose Luis Rodriguez Zapatero menyatakan keadaan darurat dan telah mengerahkan 200 pasukan penyelamat untuk segera melakukan evakuasi korban gempa bumi.

"Kami dalam kondisi darurat, tetapi saya percaya tim penyelamat akan bekerja secara maksimal dalam memulihkan kondisi ini," kata Zapatero.

Pascagempa, Pemerintah Spanyol segera mengerahkan para ahli struktur bangunan untuk mempelajari dan menyelamatkan bangunan-bangunan tua bersejarah tersebut. Untuk batas waktu yang belum ditentukan, sekolah-sekolah di Lorca diliburkan.

Sent Using Telkomsel Mobile Internet Service powered by

Sumber :

www.xinhuanet.com

Kirim Komentar Anda

Full Feed Generated by Get Full RSS, sponsored by USA Best Price.

Tiada ulasan:

Catat Komen