Selasa, 29 Mac 2011

KOMPAS.com - Internasional

KOMPAS.com - Internasional


Munir Menjadi Nama Jalan di Belanda

Posted: 30 Mar 2011 02:02 AM PDT

PENGHORMATAN

Munir Menjadi Nama Jalan di Belanda

Editor: Egidius Patnistik

Rabu, 30 Maret 2011 | 09:02 WIB

Dhoni Setiawan

Para pendukung pejuang HAM, Munir melakukan aksi di depan Istana Negara, Jakarta Pusat, Rabu (31/12). Mereka mengungkapkan kekecewaan terhadap vonis bebas Muchdi Purwoprandjono dengan mengirimkan surat untuk Presiden Susilo Bambang Yudhoyono.

TERKAIT:

DEN HAAG, KOMPAS.com — Pemerintah daerah kota Den Haag, Belanda, menjanjikan kepada istri Munir, Suciwati, untuk menamai sebuah jalan di kota itu dengan nama Munirstraat atau Jalan Munir.

Radio Nederland, Selasa (29/3/2011), melaporkan, pemerintah kota Den Haag menyampaikan janji tersebut dalam sebuah pertemuan dengan Suciwati, pekan lalu, sebagai penghormatan terhadap Munir. Jika janji itu terwujud, maka itu merupakan kehormatan keempat bagi warga Indonesia. Sebelumnya sudah tiga pejuang Indonesia, yaitu Irawan Sujono di Amsterdam, serta Mohammad Hatta dan Raden Ajeng Kartini di Haarlem, yang menjadi nama jalan di Belanda.

Bagi Suciwati, penghormatan itu merupakan hadiah ulang tahun mengejutkan, yang dirayakannya pada Senin malam bersama teman-temannya di Amsterdam. "Teman-teman, tolong tagih janji Den Haag itu ya," kata Suciwati sebagaimana dikutip radio itu.

Masih menurut Radio Nederland, belum lama ini, Presiden Susilo Bambang Yudhoyono ingin menemui Suciwati dan teman-temannya yang tergabung dalam Aksi Diam "Kemisan" yang ke-200 di muka Istana Merdeka untuk meminta maaf dan menawarkan perbaikan. Namun, para pengunjuk rasa pelanggaran HAM tersebut menolak karena mereka menuntut lebih dari itu, yakni kebenaran dan keadilan.

Suciwati Munir berada di Belanda atas undangan Festival Film Movies That Matter. Di Den Haag ia juga menemui anggota fraksi partai sosial-demokrat PvdA Patty Meijer.

Sent Using Telkomsel Mobile Internet Service powered by

Kirim Komentar Anda

Full Feed Generated by Get Full RSS, sponsored by USA Best Price.

Bencana Fukushima, Malapetaka Geopolitik

Posted: 30 Mar 2011 01:15 AM PDT

[unable to retrieve full-text content]Penderitaan rakyat Jepang dalam sejarah modern memang tidak ada tandingannya dibandingkan bangsa lain.

Tiada ulasan:

Catat Komen